Jumat, 22 Oktober 2010

sejarah suka matematika

        Waktu SD gue sama sekali gak berpikiran untuk suka sama matematika, malah bisa dibilang gue itu bodoh sama pelajaran yang satu ini. Ngeliat sikap gue itu, ortu gue daftarin gue ke lembaga pendidikan Epsilon.Gue inget banget waktu itu gue kelas 5 SD. Dalam hati gue "Knapa sih gue harus di les-in matematika, udah tau gak suka!".
        Pertama kali masuk les, gue udah gak ada niat malah bisa dibilang gak ada pelajaran yang nyangkut di otak gue pada saat itu. Kan tau sendiri, kalo niat aja gak ada, gmana bisa mencerna???. Tapi, seiring berjalannya waktu akhirnya gue nemuin indahnya belajar matematika. Ternyata matematika itu gak sesulit yang gue bayangkan dulu. Ternyata matematika itu asyik dan bisa melatih otak kita berpikir dengan logika atau gak.
        Semenjak itu gue sering nyoba soal-soal dan gak akan nyerah sebelum gue bisa nyelesein. Pertamanya gue suka matematika, tiap hari yang gue pelajarin cuma matematika dan bisa dibilang pelajaran yang lain terbengkalai. Tetapi, itu membuahkan hasil yang memuaskan karena nilai UN SD gue yang paling tertinggi itu matematika.
        Sekarang-sekarang ini gue berpikir "Apakah kesukaan gue ini keturunan dari kakak gue??". Gue berpikiran kayak gitu karena kakak gue juga suka banget sama pelajaran yang satu ini. Tapi, gue belum bisa jawab pertanyaan itu karena semua orang pasti dapat dengan mudah mengatakan kejadian itu ialah keturunan tanpa ada alasan yang jelas serta masuk akal.
       Sampai saat ini, detik ini gue masih suka sama matematika. Mudah-mudahan sampai kapan pun gue gak sebel lagi sama matematika lagi. amin.... karena pelajaran ini udah nganterin gue ke OSN SMP se-kab. Walaupun gue gak dapet juara yang penting gue udah dapet pengalaman-pengalaman yang bagus untuk sebuah masa depan. Sekarang gue ngerasain bahwa sesuatu yang pernah dibenci bakal menjadi sesuatu yang indah.. (^^)

0 komentar:

Poskan Komentar